Dunia Yang Sempurna; Part 3

On Sunday, May 12, 2019
Dunia Yang Sempurna
Daftar Isi Klik Gambar


“ra…” panggil gue.

“hmm?” ara tampak sibuk memainkan handphonenya.

“lo punya pacar, Ra?”

Ara mengalihkan pandangan dari handphone yang dari tadi dia pegang, dan beralih ke gue. Dia terdiam sebentar, kemudian tertawa kecil.

“iya, punya. Kenapa emang?”

Gue menggeleng, “gapapa, nanya aja gue. Abisnya lo kayak asik gitu SMSan daritadi…”

“bilang aja lo ga betah gue cuekin sih…” sahutnya gemas sambil menyenggol kaki gue dengan kakinya.

“ya engga juga sih…”

“boong banget…” Ara menjulurkan lidah.

“betah-betah aja gue sih…” gue kekeuh.

“ya udah kalo gitu gue SMSan dikamar aja ya. Byeee…” sahutnya sambil beranjak berdiri dan mencoba menutup pintu.

“eh tega lo ninggalin gue diluar gini...” jawab gue sewot.

“ya tega aja, lagian gue juga capek, lo juga tidur sono gih!” perintahnya.

Ara nyengir kemudian menutup pintunya, meninggalkan gue yang masih duduk bersandar pada balkon sendirian. Kampret, pikir gue. Akhirnya dengan malas-malasan gue merangkak masuk ke kamar gue, mendorong sedikit pintu dengan kaki, sehingga masih ada celah sedikit untuk ventilasi udara. Gue kemudian berbaring di kasur, dan mata gue menerawang ke langit-langit, berharap mata gue mulai sedikit mengantuk karena hawa malam.

Gue terbangun karena ada suara seorang cewek yang memanggil nama gue. Entah berapa lama gue tertidur. Gue melihat Ara sedang berdiri di celah pintu yang tadi sengaja gue biarkan terbuka. Mungkin lebih tepatnya Ara lagi ngintipin gue.

“Gilaaang…” panggilnya lirih.

Gue bergidik. Itu beneran Ara apa jadi-jadian yang nyamar jadi Ara? Kok manggilnya lirih-lirih sedap gitu.

“Ara? Kenapa?”

Perlahan Ara membuka pintu kamar, dan memandangi gue dengan tatapan polos.

“Lo tidur?” tanyanya.

“enggak, gue lagi bikin bebegig sawah…” jawab gue sekenanya. Ya abisnya dia pasti lihat dong gue udah tidur tadi, masih nanya juga. “lo belom tidur, Ra?” tanya gue dari balik bantal.

“belom, ga bisa tidur gue, Gil…” jawab Ara, “gue boleh masuk?”

Gue menyingkirkan bantal yang menutupi muka gue, dan duduk sambil menggaruk-garuk rambut. “Boleh, masuk aja, Ra…” jawab gue sambil menguap.

Ara kemudian masuk ke kamar gue, dan gitu aja duduk di kasur, bersandar ke tembok di sebelah gue. Kepala gue rasanya pening, gara-gara baru tidur sebentar dan dipaksa bangun.

“temenin gue ngobrol dong…” pintanya.

Gue mengambil bantal dan memeluknya. “ya udah ngomong aja, gue dengerin….” jawab gue sambil memejamkan mata.

“gue lagi ada masalah sama cowok gue…..” dia mulai bercerita.

“uh – huh…”

“dia mulai posesif gitu sama gue. Waktu gue bilang ya gini ini konsekuensinya LDR, eh dianya marah-marah….”

“uh – huh….”

Ara mulai bercerita panjang lebar tentang masalahnya dengan cowoknya, dan gue cuma menjawab seadanya gara-gara ngantuk. Mendadak hidung gue dipencet dengan keras oleh Ara.

“aduhduhduh…” gue mengaduh mendadak, dan mata gue terbuka sepenuhnya. Gue lihat Ara ekspresinya kesel.

“napa sih Ra, sakit tau!” sahut gue keki.

“lah elo diajak curhat malah molor. Kan kesel gue!” balas Ara ga kalah keki.

“salah siapa lo curhat sama orang ngantuk….”

“lo kan tadi udah bilang iya, dengerin gue kek…” dia mulai merajuk.

Gue mengusap-usap muka gue, mencoba menghilangkan rasa kantuk gue ini demi seorang cewek rewel disamping gue. Gue menoleh ke Ara.

“iyaa udah ini gue dengerin. Gih cepet cerita, cepet bobo balik lagi ke kamar lo…” kata gue sambil tertawa.

“lo ngusir gue nih?”

“lah iyak masa lo mau tidur sini yang bener aja….” gue mulai lemes.

“ya udah gue balik ke kamar deh….” Ara merajuknya makin menjadi-jadi.

“lo mau cerita apa mau nguji kesabaran gue siiih….” gue mengerang sambil memeluk bantal erat. Rasanya kesel pengen cabik-cabik tuh bantal.

“ya makanya dengerin gue…..”

“IYA INI DARITADI GUE DENGER, SORAYAAAA….” gue merasa darah gue agak menggelegak seperti magma gunung berapi.

Akhirnya Ara pun mulai bercerita lagi panjang lebar, kali ini tanpa rewel karena gue udah sepenuhnya terbangun. Gue juga semampunya memberikan saran, dengan batasan-batasan yang ada, tentu saja, karena gue sama sekali ga tahu menahu dan ga kenal sama cowoknya Ara. Gue melihat jam di handphone gue udah menunjukkan pukul 2 pagi, sementara Ara semakin sedikit bercerita. Lama kelamaan suaranya semakin lirih dan akhirnya menghilang, dan dia tertidur di kasur gue.

Wah ini cewek bener-bener deh, pikir gue. Ngebangunin gue malem-malem buat ngegusur gue dari kasur. Akhirnya malam itu gue habiskan dengan tidur di tikar alas kasur gue, sementara Ara tidur di samping gue, dan diatas kasur gue.